Yang Sering Terjadi di Malam Hari

Posted on

Sehabis matahari capek seharian, dia bakalan ganti shift sama om bulan. Om bulan juga gak sendiri, dia selalu ditemenin sama bintang-bintang yang gemerlap (tapi gak keliatan karena mendung dan karena polusi cahaya jadi bintangnya kalah terang sama gedung-gedung). Jumlah bintang pun saking banyaknya sampe gak bisa keitung persis kayak jumlah tweet kamu yang isinya cuma minta folbek. Balik ke urusan om bulan, biasanya kedatangannya bakalan memicu kejadian lain di muka bumi ini. Kalo di muka kamu kita belom tau-tau banget sih, paling gak jauh dari jerawat yang timbul karena mendam rasa ke seseorang.

 

Hari yang gelap, jangkrik pun pada kerja, mereka nge-‘krik-krik’ sepanjang malem sampe kriknya berubah jadi kriuk. Selain jangkrik ada juga tokek, dia bakalan bilang tokek terus sampe akhir masa hidupnya. Ketika lingkungan sudah dilingkupi suara kedua binatang ini, maka hari mulai disebut malam.

 

Malam, biasanya gelap, kecuali ada dangdutan. Sinar lampu mulai menyinari rumah-rumah. Lampu-lampu kemerahan merona di sekitar perumahan. Orang-orang pun mulai pulang dari tempat mereka bekerja. Ada yang naik bis kota, berdesakan di kereta listrik, ada juga yang menyemut bersama ribuan motor lainnya, para pengguna mobil pun gak kalah, selip-menyelip di keramaian.

 

Setiba di rumah pun, ada gejolak lain yang timbul. Kepalaran! Eh, kelaparan! Mana si embak cuma kerja setengah hari, jadi deh gak ada makanan di rumah. Mulai deh jadi pemburu tukang goreng tek-tek, kang satee, kalo gak ada juga mampir ke burjo/angkringan terdekat. Tapi biasanya selalu ada sih, tukang nasgor yang ngider setiap malem. Apalagi kalo udah yang namanya langganan, bisa dijamin ketokan kayunya lebih keras, biar lebih ‘manggil’ gitu. Bener kan?!

 

Setelah urusan perut terpenuhi, harus ada olahraga-olahraga kecil dulu biar badan lebih fit. Buat yang cowok-cowok, langsung ngacir naik motor matic-nya, ke tempat futsal terdekat. Biar lebih afdol, harus boncengin cewek dong. Nah, buat yang belom punya, kamu bisa boncengin tas punggung kamu, tenang aja. Kalo bapak-bapak biasanya mereka milih main bulu tangkis di lapangan deket rumah.

 

Setelah makan, dan olahraga, masih ada lagi ritual wajib sebelom tidur, namanya ngerumpi. Bapak-bapak bakalan milih ngerumpi di pos ronda atau warung terdekat sama bapak-bapak lainnya. Kalo ibu-ibu mereka bakalan mencet-mencet telpon rumah, terus nelpon tetangga, yang diomongin gak jauh-jauh dari harga bahan pokok, telenovela, sampe tetangga ganteng. Kalo nggak ngerumpi, paling ya nonton sinetron yang tukang bubur. Nah, buat yang masih umuran puber, bakalan deketin komputer atau handphone, buat chatting-chatting sampe stalking gebetan, kalo yang punya pacar langsung teleponan, sampe hapenya anget.

 

Malam pun makin larut, siapin playlist lagu-lagu buat tidur. Bantal diempukkin, tarik selimut, jangan lupa berdoa dulu. Abis itu kamu siap-siap rebahan, dan…. mati lampu! Yes! Emang  ini gangguan lumayan sering terjadi di malam hari. Akhirnya kamu harus tidur sambil kegerahan, semua ini kamu paksain aja, daripada besok kamu tidur di sekolah kan? Gak berapa lama ada lagi gangguan kucing yang lagi dapet, ternyata lagi berantem sama kucing dari klan (kelompok) lainnya. Mereka bertempur sengit, dan semua terjadi di atap rumah kamu. Belom selese adegannya, ada lagi suara dari kentongan pak satpam yang diketok tiap jam, atau kadang ngetokin tiang listrik juga. Kamu pengin nangis… karena udah bentar lagi mau tidur, malahan keingetan besok ada tugas yang harus dikumpulin. Akhirnya berniat ngerjainnya besok pagi aja. Terus lanjutin main HP di kasur sambil tiduran, berakhir ketiduran dengan HP masih di genggaman, atau ketindihan.

 

 

Hari pun sudah subuh, om bulan pun kembali berputar ke sisi lain dunia ini. “Sampai berjumpa esok hari,” sahut pak matahari.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s